728x90 AdSpace

Link Banner
Latest News
Powered by Blogger.
Saturday, 5 July 2014

Terkait Ide Jokowi 1 Muharram Hari Santri, Gus Aiz: Berpotensi Menimbulkan Perpecahan



MUHARRIKDAKWAH - Aizuddin Abdurrahman atau Gus Aiz, Pimpinan Pusat Persatuan Pencak Silat Nahdlatul Ulama (PP PSNU) Pagar Nusa, menyebut bahwa ide untuk menjadikan 1 Muharram sebagai Hari Santri Nasional berpotensi memecah belah umat Islam.

“1 Muharam sudah diperingati sebagai Tahun Baru Islam dan sudah barang tentu milik seluruh umat Islam, tanpa memandang status sosialnya di masyarakat. Jika 1 Muharam ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional sama artinya itu menafikan umat Islam lainnya, yang juga berpotensi menimbulkan perpecahan,” ujar Gus Aiz, Jumat (4/7).

Tokoh santri NU ini juga mengatakan bahwa penetapan 1 Muharam sebagai hari santri juga bertentangan dengan prinsip Islam Rahmatan Lil Alamin. Lantaran momen Muharam menjadi sesuatu yang sakral, yakni dilarang melakukan perbuatan yang bisa menimbulkan pertikaian.

Jika 1 Muharam ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional, ujar Gus Aiz, justru berpotensi memecah belah dan berpotensi menimbulkan pertikaian. Bulan Muharam, menurut cucu pendiri NU KH Hasyim Asy'ari ini, terdapat berbagai macam keutamaan yang semuanya digaransi Allah. Sehingga kaum santri dinilai tidak etis apabila mengklaim secara sepihak keutamaan tersebut.

“Sebaliknya, santri sebagai bagian dari umat Islam itu sendiri, sangat dianjurkan mengisi bulan Muharam dengan ibadah sunnah yang telah dicontohkan oleh Nabi Muhammad. Prinsip ke-NU-an, tawazun, tasamuh, tawasuth dan i'tidal tidak boleh bengkok apalagi luntur,” tegas Gus Aiz.

Gus Aiz dengan sikapnya yang bijak telah melihat bahwa janji penetapan 1 Muharam sebagai Hari Santri Nasional hanyalah komoditas politik menjelang pelaksanaan Pemilihan Presiden, di mana santri tidak semestinya dijadikan martir untuk diadu domba oleh mereka yang punya kepentingan.

“Yang juga harus dicermati, tidak ada catatan sejarah untuk dijadikannya 1 Muharam sebagai Hari Santri Nasional. Perjuangan para santri sudah tercermin dalam Pancasila dengan Bhineka Tunggal Ika. Tanpa harus diperingati, masyarakat tahu, santri memiliki saham atas berdirinya bangsa ini. Menurut saya, gagasan itu lebih banyak mudlarat daripada manfaatnya, ini yang harus dijaga” jelas Gus Aiz.

Sebelumnya, Calon Presiden Joko Widodo pernah melontarkan janji dalam kampanyenya di Malang, Jawa Timur beberapa waktu lalu. Jokowi menyetujui ditetapkannya 1 Muharam sebagai Hari Santri Nasional. Mantan Walikota Solo itu beralasan santri adalah kearifan lokal yang sudah selayaknya dijadikan kearifan nasional.
[spektanews/muslimina]
  • Komentar Google
  • Komentar Facebook

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Terkait Ide Jokowi 1 Muharram Hari Santri, Gus Aiz: Berpotensi Menimbulkan Perpecahan Rating: 5 Reviewed By: Muharrik Dakwah