728x90 AdSpace

Link Banner
Latest News
Powered by Blogger.
Sunday, 10 August 2014

Pembukaan Kotak Suara oleh KPU Sangat Keliru


MUHARRIKDAKWAH, Jakarta -
Persidangan gugatan pilpres di MK yang diajukan pasangan capres-cawapres Prabowo-Hatta mengungkapkan fakta menarik tentang pembukaan kotak suara. MK baru menetapkan kotak suara baru bisa dibuka berlaku mulai Jumat 8 Agustus 2014.

Kuasa hukum Merah Putih, Firman Wijaya mengatakan, pembukaan kotak suara yang dilakukan sebelum hari Jumat (8/8) jelas tidak mempunyai dasar hukum dan itu adalah perbuatan yang keliru. Pembukaan kotak suara yang dilakukan KPU tanpa perintah MK adalah tindakan yang melampaui kewenangan KPU.

“Itu adalah cara memperoleh bukti yang melanggar hukum,” kata Firman, Jakarta, Minggu (10/8/2014).

Firman menjelaskan, dalam dunia praktek peradilan ada referensi berfikir kalau sudah ragu-ragu, tinggalkan. Sehingga kalau sudah ragu tentang validitas alat bukti yang telah dibuka KPU sebelum penetapan MK, alat bukti tersebut tidak usah digunakan.

Terkait dengan saksi-saksi dalam persidangan, Firman mengatakan berdasarkan saksi-saksi yang diajukan di persidangan, saksi dari Jawa Timur menunjukan penyimpangan-penyimpangan secara signifikan. Sementara saksi dari Jawa Tengah mengungkapkan ada indikasi pelanggaran yang
terstruktur, karena telah menyebut nama penyelenggara negara yang terlibat.

“Ini akan menjadi pertimbangan cukup lengkap bagi hakim terjadinya pelanggaran dari aspek terstruktur dan masif,” kata Firman.

Sebelumnya kuasa hukum Koalisi Merah Putih Maqdir Ismail menegaskan bahwa inti dari permohonan gugatan adalah meminta MK untuk menetapkan perolehan suara pasangan Prabowo-Hatta mendapatkan 67.139.153 suara (50,25 persen) dan pasangan calon presiden dan wakil presiden, Joko Widodo-Jusuf Kalla mendapatkan 66.435.124 suara (49,75 persen).

Jika mahkamah berpendapat lain, kata Maqdir, maka tim kuasa hukum Prabowo-Hatta meminta MK menyatakan pemungutan suara ulang (PSU) di seluruh TPS se-Indonesia atau paling tidak MK memerintahkan KPU untuk melakukan PSU 55.485 TPS bermasalah.

Menurut dia, kecurangan-kecurangan yang terjadi di 55.485 TPS telah memunculkan suara bermasalah sebesar 22.543.811. "Hal itu terjadi di seluruh provinsi se-Indonesia ditambah adanya aktivitas membuka kotak suara untuk diambil formulir A5, dan C7 oleh KPU," ungkap Maqdir.

Pihak Prabowo menyatakan bahwa KPU selaku penyelenggara pemilu telah melakukan penyalahgunaan kewenangan, dan juga meyakini selisih 8.421.389 suara terjadi karena ada kesengajaan yang dilakukan oleh penyelenggara di tingkat bawah.
Untuk membuktikan adanya kesalahan dalam rekapitulasi suara, Maqdir mengungkapkan pihaknya siap menghadirkan bukti dokumen C1 di 52.000 TPS yang diperoleh sesuai aturan hukum dan etika berdemokrasi.

Tim Hukum Prabowo-Hatta ini juga mendalilkan adanya penggelembungan suara sebanyak 1,5 juta untuk pasangan nomor urut dua dan pengurangan 1,2 juta suara untuk pasangan nomor urut satu. [rok/inilaahcom]
  • Komentar Google
  • Komentar Facebook

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Pembukaan Kotak Suara oleh KPU Sangat Keliru Rating: 5 Reviewed By: Muharrik Dakwah