728x90 AdSpace

Link Banner
Latest News
Powered by Blogger.
Monday, 30 March 2015

Arab Saudi Ulurkan Tangan Pada Ikhwanul Muslimin

MUHARRIKDAKWAH - Arab Saudi dan Ikhwanul Muslimin mungkin memiliki hubungan yang tidak menentu, namun hubungan mereka jauh lebih tua daripada kebanyakan kemampuan untuk mengingat. Dengan pemikiran ini, Raja Arab Saudi Raja Salman bin Abdul Aziz telah mengulurkan tangan secara ramah kepada Ikhwanul Muslimin untuk memperbaiki perbedaan pendapat di antara mereka.

Ikhwanul Muslimin memiliki secercah harapan pertama kali ketika Menteri Luar Negeri Saudi Saud bin Faisal mengatakan, “Kami tidak memiliki masalah dengan Ikhwanul Muslimin, masalah kita adalah dengan sekelompok kecil orang yang berafiliasi dengan organisasi ini.” Komentar Menteri Luar Negeri lebih jauh ditunjukkan oleh suara tunggal dari pemerintah Raja Salman, Wakil Putra Mahkota Saudi melakukan kunjungan resmi pertamanya ke Qatar, sebuah negara yang memberikan dukungan penuh bagi Ikhwanul Muslimin.

Kesempatan persahabatan itu merupakan isyarat paling kuat oleh Raja Salman sendiri ketika ia secara resmi mengundang Syaikh Al-Azhar Mesir untuk sebuah konferensi bersejarah mengecam terorisme, meskipun ada perbedaan ideologi. Sementara Ikhwanul Muslimin memiliki perbedaan ideologi politik dengan Arab Saudi, Raja telah membuat suatu indikasi untuk mencoba hal ini untuk memberikan Ikhwanul Muslimin peran di luar politik.

Sejarah yang Dilupakan
Perlu dicatat bahwa pendiri Ikhwanul Muslimin, Imam Hassan al-Banna, memiliki hubungan baik dengan Arab Saudi. Ketika beberapa anggota Ikhwanul Muslimin akan dibunuh pemimpin Mesir Jamal Abdun Nasser, Arab Saudi mengizinkan anggota Ikhwanul Muslimin ke Arab Saudi untuk perlindungan dan pemberian kewarganegaraan kepada para pemimpin mereka. Arab Saudi bahkan mengizinkan anggota Ikhwanul Muslimin untuk mengontrol beberapa lembaga swadaya masyarakat di Arab Saudi.

Sayangnya setelah bertahun-tahun dibantu Saudi, Ikhwanul Muslimin memihak revolusi Iran. Hal-hal semakin buruk ketika Ikhwanul Muslimin mendukung Saddam Hussein ketika dia membuat ancaman melawan Arab Saudi selama perang Teluk. Bahkan baru-baru ini ketika Ikhwanul Muslimin mendapatkan kekuasaan di Mesir, mereka mengundang kepemimpinan Iran, musuh bebuyutan Arab Saudi, untuk melakukan kunjungan resmi ke Mesir. Ini ternyata menjadi batu sejarah yang panas-ingin dan dari perspektif Saudi dipandang sebagai memutuskan persahabatan lama.

Kesempatan Baru

Para ahli telah mengatakan bahwa tampaknya Raja Salman siap untuk melupakan masa lalu dan mendamaikan perbedaan lama. Mereka telah menyarankan bahwa Raja berkeinginan agar kaum Sunni di seluruh dunia untuk bersatu meskipun ada perbedaan, sesuatu yang di banyak negara Arab dan dunia Muslim melihat sebagai langkah bijaksana.

“Ada tumbuh rasa harapan sekarang, hal-hal yang berubah di sekitar kita dengan pemimpin baru berkuasa dan sudah saatnya kami memiliki suara lagi dan menjelaskan kepada dunia siapa kami sebenarnya,” kata anggota Ikhwanul Muslimin yang tinggal di Qatar

Dalam beberapa minggu terakhir Raja Salman juga telah bertemu dengan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif dan Presiden Turki Tayyip Erdogan. Kedua negara telah menyatakan bahwa mereka tidak pernah merasa lebih dekat dengan Arab Saudi dibandingkan saat ini.

Oleh: Syu'aib
muslimworldjournal.com

Sumber: fimadani
  • Komentar Google
  • Komentar Facebook

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Arab Saudi Ulurkan Tangan Pada Ikhwanul Muslimin Rating: 5 Reviewed By: Muharrik Dakwah